Beranda / Uncategorized / Surat Penuh Cinta Anak Kepada Ayahnya Mahyeldi Ansharullah

Surat Penuh Cinta Anak Kepada Ayahnya Mahyeldi Ansharullah

kasurau – Surat ini kami dapat dari sebuah blog milik anak Mahyeldi Ansharullah yang bernama bina-shabrina.blogspot.com. Setelah kami konfirmasi kebenaran blog tersebut melalui sosial media, apakah benar blog tersebut milik anak Mahyeldi, ternyata benar itu milik anak Mahyeldi Ansharullah yang bernama Shofia Shabrina Ansharullah yang saat ini sedang berkuliah di Malaysia.

Berikut isi surat yang sangat menyentuh dari seorang anak untuk ayahnya yang menjalankan amanah rakyat dengan beban yang begitu berat. Tulisan ini di publish pada tanggal 03 Oktober 2013 jauh sebelum memasuki masa kampanye pilkada Kota Padang.

***

Assalamu’alaikum..
Teruntuk buya kami tercinta, Semoga buya selalu berada dalam limpahan rahmat dan cinta sang Pencipta.Buya, banyak hal yang ingin kami ceritakan. Khususnya bidang yang buya sudah terlibat lama didalamnya. POLITIK!
Buya..Apa memang setiap orang baik itu punya pendengki yang selalu saja menghina dan mencaci kesalahan yang mungkin sepele dan tak sengaja atau bahkan tidak pernah terjadi?Dalam perpolitikan ini, banyak sekali kami temui orang-orang yang terus mencaci orang lain yang jauh lebih baik dari yang mereka puji. Kami merasakannya, merasakan apa yang menimpa buya. Di FB maupun twitter, ngga lepas dari ocehan para pencaci dan pendengki..
Ingin skali kami membalas cacian dan hinaan mereka pada buya dan berteriak “kalian salah!!” tapi kami tak akan melakukannya karna ummi bilang, kalau kita ikutan mencaci, apa bedanya kita dan mereka?
Kami akhirnya paham, itu semua mereka lakukan karna mereka tidak mengenal siapa buya dan mereka tak tahu apa yang telah buya lakukan untuk mereka. Seperti kisah Rasulullah yang berhijrah ke thaif, namun beliau malah disambut dengan hinaan dan cacian. Bahkan dilempari bebatuan. Tapi Rasulullah malah berdo’a “Allahummaghfir qaumiy, fainnahum laa ya’lamuun”. Yaa! Mereka tak tahu, dan tak ingin tahu..
Mereka harus tahu bahwa Buya tidaklah seperti yang mereka sangka. Kami lebih tahu daripada mereka..Hari-hari buya tak lepas dari memikirkan dakwah, rakyat, dan bagaimana menegakkan syariat islam di kota padang. kami tahu betul itu. Hampir setiap hari buya memulai aktifitas disaat kami belum terjaga, dan kembali pulang ke rumah disaat kami sudah terbuai mimpi, terlelap menantimu pulang.
Saking disiplin dan cintanya pada masyarakat, buya ngga pernah membatalkan agenda dengan mereka hanya untuk sedikit refreshing dengan kami, anak-anakmu. Ketika ramadhan kemaren (1434H) tak skalipun buya sempat untuk berbuka bersama kami, karna jadwal ceramah dan jumpa masyarakat telah memadati waktu buya. Tapi, kami telah ridho dengan semua itu, kami telah ikhlas melepasmu menjadi mujahid penegak agama Allah..
Ketika foto-foto buya bekerja membantu masyarakat dan merakyat, tak sedikit mereka yang mengatakan kalau buya ngga ikhlas bekerja, hanya untuk disebar ke media, hanya untuk pamer. Namun, ketika buya tak sedikitpun memperlihatkan foto-foto aktifitas buya, mereka malah bilang kalau buya ngga ada kerja nyata hanya bisa ngomong doang, Cuma bisa berjanji tanpa member bukti. Kami heran, sebenarnya apasih maunya mereka? Begini salah, begitu salah. Yang kami tahu, begitulah para pendengki..
Melalui surat ini, kami mau memberi tahu buya.. dimata kami, buya bukanlah seperti yang mereka (pendengki) sangka. Bagi kami, buya adalah ayah terbaik spanjang masa. Buya juga ada;ah sosok pemimpin yang ideal bagi kami. Disamping kekuranganmu layaknya manusia biasa, buya juga memiliki kelebihan yang luar biasa. Disiplinmu, tegasmu, merakyatnya dirimu, dan kedekatanmu pada Allah. Buya adalah teladan kami dalam segala hal..
Buya..Amanah yang buya pikul tidaklah mudah. Itu teramat berat, dan nantinya akan diminta pertanggung jawabannya di akhirat. Karena itu buya memaksimalkan tenaga dan mengoptimalkan waktu agar tak terbuang sia-sia. Dan kami, anak-anakmu, tak ingin menambah berat bebanmu. Karena itu kami selalu berusaha menjadi anak-anak terbaik bagimu.
Buya..Walaupun kuantitas waktu kebersamaan kita sedikit dan terus berkurang dari masa ke masa, kami merasakan kualitasnya yang luar biasa dan sangat berharga. Kami terus belajar untuk menerima keadaan ini, sejak buya menjadi wakil ketua DPRD Sumbar. Skarang, kami sudah bisa beradaptasi dengan kondisi seperti ini. Kami ikhlas melepas buya di jalan dakwah ini..
Buya, apapun langkah yang buya ambil dalam jalan dakwah ini untuk menegakkan syariat islam.. kami semua mendukungmu, mendukung dakwahmu.. karena, kami semua mencintaimu karena Allah.. 

(blog/kasurau)

Baca :   Irwan Prayitno Tetapkan Sumbar Status Siaga Darurat Asap

Tentang Abu Faguza Abdullah

Hai orang-orang mu'min, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu. (Q.S. Muhammad: 7)

Lihat Juga

Betonisasi Jalan Kota Padang Tinggal 26 Persen Lagi

serambiMINANG.com – Proses betonisasi jalan di beberapa wilayah Kota Padang, Sumatera Barat hingga Oktober tahun ini …

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: