Beranda / Uncategorized / Pendeta Yanuardi Meminta Maaf DI Facebook, Tapi Justru Memperlihatkan Kesesatannya

Pendeta Yanuardi Meminta Maaf DI Facebook, Tapi Justru Memperlihatkan Kesesatannya

kasurau -Pendeta Yanuardi yang menggunakan pakaian adat Minang ketika berkhutbah di gereja telah mendapatkan kecaman keras dari oramas-ormas yang ada di Minang Kabau. Melalui sosial media facebook Minang ber-Syariah kami mendapatkan informasi bahwa Yanuardi telah meminta maaf di sosial Facebook yang beliau miliki. Dan kami kemudian meninjau facebook Yanuardi tapi dengan menggunakan nama Yanwardi Saja, benar telah meminta maaf di facebook tersebut.

Tapi dalam pernyataannya ada yang aneh, dan justru menunjukkan kesesatannya dalam beragama. Sehingga tak salah beliau menempuh cara-cara yang melecehkan adat Minang yang memiliki nilai Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah.

Di Facebook tersebut Yanwardi menulis 

Kabake Sado Dunsanak;
 

Ambo mengaku basalah mamakai pakaian adaik Minang …oleh krn itu ambo mamintak satiok dunsanak nan alah madownload photo-photo tu tolong dihapuih dari halaman Facebook sahinggo indak manjadi polemik bakapanjangan!
 
Pabilo ingin bakomentar cukuik komentari ambo jo iman nan ambo picayo kini…informasi nan banyak Dunsanak posting mengenai ambo induk seluruhnyo batua banyak nan salah jo ditambah-tambahi.
 
Tolong hantikan perdebatan soal agamo…karena agamo itu adalah milik nan sangaik azasi dari seorang anak manusia. Umaik Islam alah pasti mangatokan Islam lah nan batua baitu pulo Umaik Kristen akan mangatokan agama Kristen nan bana. Oleh mari jalani dan hidupi agamo nan awak anuik jo iman nan suci.
 
Kapado Ninik Mamak, Uda Uni, Urang Mimang nan ambo kasihi maafkan kalau ambo alah melukai perasaan Dunsanak sadonyo dek persoalan mamakai baju adaik tu.
 
MAAF JO RILA AMBO PINTAK KA DUNSANAK SADONYO.

Dari pernyataan ini kita dapat melihat bagaimana seorang Yanuardi menilai islam dan bagaimana Yanuardi menilai Kristen.  Ia mengatakan “Tolong hantikan perdebatan soal agamo…karena agamo itu adalah milik nan sangaik azasi dari seorang anak manusia. Umaik Islam alah pasti mangatokan Islam lah nan batua baitu pulo Umaik Kristen akan mangatokan agama Kristen nan bana. Oleh mari jalani dan hidupi agamo nan awak anuik jo iman nan suci.” Di sini jelas bahwa, Yanuardi tak mendalami agama islam tapi kemudian masuk Kristen tanpa pula mendalami agama Kristen tersebut sehingga bisa mengatakan demikian.

Ini adalah bentuk kebodohan kaum jahiliyah masa kini, pindah agama dengan berbagai motivasi, bukan melalui kajian yang sangat mendalam. Jika kita melihat kebodohan pernyataan seorang Yanuardi jelaslah, apa yang menjadi motivasinya untuk berpindah agama dengan memilih menjadi seorang murtad.

Baca :   Cukuplah Kematian Sebagai Nasihat

Tentang Abu Faguza Abdullah

Hai orang-orang mu'min, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu. (Q.S. Muhammad: 7)

Lihat Juga

Aksi Rakyat Palestina Selama Ramadhan

serambiMINANG.com – Infopalestina: Bulan Ramadhan adalah Bulan Barokah, begitulah orang umat Islam  menyebutnya. Mereka bergembira …

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: