Beranda / Uncategorized / Hanya Yang Bersih Saja Yang Masuk Surga

Hanya Yang Bersih Saja Yang Masuk Surga

KASURAU – Dagangan Allah sangat mahal. Yaitunya sorgaNya yang tiada terkira. Disana kenikmatan yang tak pernah dilihat dan didengar manusia, bahkan tak pernah terbayang dalam logika. Tidak semua manusia diperkenankan Allah masuk kesana. Ia hanya disediakan bagi orang-orang bertaqwa. Dalam bahasa lain, sorga akan dimasuki oleh “hanya” orang-orang yang telah bersih dari berbagai dosa. Siapa saja yang mati dalam keadaan muslim, pasti masuk ke dalam sorga. Namun, ada yang langsung masuk karena sudah bersih, dan ada yang mesti mampir dulu ke neraka untuk pembersihan.

Untuk mencapai kebersihan itu, ada beberapa tahapan yang mesti dilakukan:

Pertama, pembersihan di dunia. Yaitu dengan cara bertaubat dari segala dosa dan maksiat, dengan memenuhi seluruh syarat-syarat taubat, yaitu: 1. Berhenti langsung dari dosa yang dimaksud. 2. Menyesali perbuatan dosa tersebut. 3. Berjanji dan berazzam untuk tidak mengulangi kembali. Bila dosa yang ditaubatkan itu terkait manusia, maka ditambah syarat yang ke 4. Melunasi atau menyelesaikannya dengan manusia tersebut. Lalu taubat tersebut dilanjutkan dengan permohonan ampun kepada Allah (istighfar), dan diiringi dengan amal shaleh untuk menghapuskan dosa yang telah dilakukan. Setelah itu, dosa-dosa masih berpeluang dibersihkan dengan adanya musibah dan ujian yang menimpa pelaku dosa. Dengan syarat dia sabar menghadapinya. Bisa berupa kesedihan, sakit, terluka, kehilangan harta dan lain sebagainya.

Apabila seseorang telah bersih dari segala dosa dengan 4 langkah di atas, maka dia bisa dikatakan beruntung. Ibnul Qayyim Al Jauziyah menyatakan bahwa merekalah yang dimaksudkan oleh firman Allah QS Fushshilat 30 – 32.

إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا تَتَنَزَّلُ عَلَيْهِمُ الْمَلَائِكَةُ أَلَّا تَخَافُوا وَلَا تَحْزَنُوا وَأَبْشِرُوا بِالْجَنَّةِ الَّتِي كُنْتُمْ تُوعَدُونَ (30) نَحْنُ أَوْلِيَاؤُكُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الْآخِرَةِ وَلَكُمْ فِيهَا مَا تَشْتَهِي أَنْفُسُكُمْ وَلَكُمْ فِيهَا مَا تَدَّعُونَ (31) نُزُلًا مِنْ غَفُورٍ رَحِيمٍ (32)

Artinya: “Sesungguhnya orang-orang yang menyatakan bahwa tuhan kami adalah Allah, kemudian mereka istiqamah, niscaya akan turun Malaikat kepada mereka, memberi berita baik , jangan kalian takut dan jangan kalian sedih. Dan bergembiralah dengan sorga yang telah dijanjikan kepada kalian. Kamilah pelindung kalian di dalam kehidupan dunia dan akhirat. Dan bagi kalian di dalam sorga itu segala yang kamu sukai, dan di sana bagi kalian apa yang kalian inginkan. Sebagai jamuan dari Yang Maha Pengampunan dan maha Penyayang”. (QS Fushshilat: 30 – 32)

Baca :   Jihad yang Mendamaikan

Namun apabila tahapan pembersihan itu belum juga tuntas, mungkin karena taubat yang tidak nasuha, atau karena istighfar yang tak diiringi dengan penghentian dosa dan penyesalan, atau karena amal shaleh yang tak mencukupi secara kualitas dan kuantitas, atau karena musibah dan ujian yang kurang maksimal tuk menghapuskan dosa yang “terlalu” besar atau banyak, maka masih bisa dibersihkan pada tahapan kedua.

Pembersihan kedua adalah setelah baru saja meninggal dunia. Yaitu dengan mendapat kemuliaan dishalatkan/diistighfarkan/disyafaati oleh orang-orang mukmin yang lumayan jumlahnya, saat penyelenggaraannya. Kemudian berlanjut pembersihan tahap kedua ini dengan ujian (fitnah) kubur yang pasti dilewati ketika baru memasuki kuburan. Dan terakhir, adanya kiriman doa dan amal shaleh dari saudara-saudara muslim lain yang ikhlas yang masih hidup di dunia. Kiriman ini bisa dijemput dan diraih bila kita terbiasa mendoakan orang lain disaat kita hidup. “Sebagaimana kita berbuat, niscaya seperti itu pula kita akan diperbuat…”

Bila dalam tahapan kedua ini seorang hamba masih belum bersih dari dosa, maka ia akan melewati tahapan ketiga. Yaitu kengerian dan suasana mencekam hari kiamat dan hari berbangkit di padang mahsyar. Ia juga masih bisa dibersihkan oleh syafaat amal-shalehnya selama di dunia, seperti tilawah, puasa, infaq dan shadaqoh…. Dan kemudian dibersihkan dengan ampunan khusus dan kemaafan dari Allah ta’alaa… Dia mengampuni siapa saja yang Dia kehendaki dan menyiksa siapa saja yang Dia kehendaki.

Jika setelah 3 tahapan pembersihan dosa dilewati seorang hamba, ternyata ia masih menyisakan dosa, maka tidak ada pilihan lain kecuali ia harus dibakar di dalam api neraka, untuk mengapuskan segala dosa yang masih menyisa. Mampir di sana sesuai kadar dosa yang ada, banyak ataupun sedikit. Setelah pembersihan itu tuntas, maka berhaklah ia memasuki sorga Allah…

• Dari Manzilah Yaqazhah, kitab Tahdziib Madaarijus Saalikiin.

Irsyad Syafar, Lc, M.Ed


Tentang Abu Faguza Abdullah

Hai orang-orang mu'min, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu. (Q.S. Muhammad: 7)

Lihat Juga

Inilah 6 Jenis Haji Selain Haji Mambrur Yang Banyak Terjadi Dilapangan

Rasulullah saw bersabda: العمرة إلى العمرة كفارة ما بينهما، والحج المبرور ليس له جزاء إلا …

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: