Beranda / Berita / Ketua MUI PUsat: Umat Islam Haram Pilih Gubernur Kafir

Ketua MUI PUsat: Umat Islam Haram Pilih Gubernur Kafir

Ketua-MUI-PUsat-Umat-Islam-Haram-Pilih- Gubernur-Kafirserambiminang.com -Ketua Majelis Ulama Indonesia Pusat KH A Cholil Ridwan mengingatkan, haram hukumnya umat Islam memilih pemimpin kafir. Ketentuan ini, kata Kyai Cholil telah dijelaskan di dalam Alquran.

“Haram umat Islam di Jakarta yang KTP-nya Muslim memilih gubernur kafir, kalau haram artinya jika dipilih berdosa, itu aturan Alquran,” kata Kyai Cholil Ridwan dalam Parade Tauhid Indonesia di Plaza GBK, Jakarta, Ahad (16/08).

Ulama asli Betawi ini menjelaskan, Jakarta adalah hasil jerih payah sang mujahid Fatahillah. Dialah yang mengambil alih dari penjajah kafir Portugis. Karena itu, para ulama yang sadar mewarisi kepemimpinan Rasulullah juga harus sadar bahwa Jakarta adalah hasil jerih payah tentara Islam. Demikian pula dengan umat Islam.

“Maka umat Islam di Jakarta wajib berjihad, wajib berjuang untuk mengembalikan kepemimpinan Islam,” ungkapnya.

Pengasuh Pesantren Husnayain itu juga mengutip ayat Alquran yang menyuruh umat Islam untuk mempersiapkan segala kekuatan untuk menakut-nakuti musuh-musuh Allah dan musuh-musuh kaum beriman.

“Musuh Allah sekarang tidak takut terhadap umat Islam Indonesia, kenapa? Karena umat Islam tidak siap, umat Islam tidak mengamalkan ayat tersebut,” katanya.

Baca :   Beberapa Gubernur dan Bupati/Wali Kota yang Terjerat Korupsi

Karena umat Islam tidak siap, kata Kyai Cholil, maka terjadilah berbagai peristiwa serangan terhadap umat Islam.

“Peristiwa Ambon, umat Islam diserbu saat sedang melaksanakan shalat Idul Fitri, begitu juga di Poso umat Islam tidak siap akhirnya satu pesantren dibantai semua penghuninya. Gurunya, santrinya, anak-anak, sampai bayi-bayi itu dibantai oleh Laskar Salibis,” jelasnya.

Kyai Cholil menyebut peristiwa terbaru yang dialami umat Islam di Tolikara, yang menunjukkan ketidaksiapan umat Islam.

“Saat umat Islam di seluruh dunia merayakan kemenangan, tetapi saudara-saudara kita di Tolikara gagal melaksanakan shalat Idul Fitri. Mereka diserbu oleh gereja GIDI, batal shalatnya saudara seiman kita,” katanya berapi-api.

Padahal, lanjut Kyai Cholil, Tolikara bukanlah di Amerika, juga bukan di Eropa. Tolikara di Indonesia, negara Muslim terbesar di dunia.

“Ini menunjukkan kelemahan umat Islam Indonesia, kita tidak siap menghadapi segala kemungkinan yang akan dilakukan oleh musuh-musuh Islam,” pungkasnya.[suara-islam.com]


Tentang TM Reza Fahlevi

TM Reza Fahlevi S.Pd Alumni pendidikan bahsa jerman Unimed, semasa Kuliah dia aktif di berbagai Organisasi baik Intra maupun Ekstra kampus seperti UKMI Ar-Rahman UNIMED, BTM3 UNIMED, Senat Mahasiswa Fakultas BAHASA DAN SENI UNIMED, Ikatan Pemuda Tanah Rencong (IPTR) cabang UNIMED, setelah wisuda ia aktif di FLP(Forum Lingkar Pena) SUMUT sebagai anggota, di yayasan At-Thin E (At-Thibbun nabawi education) sebagai herbalis dan terapis, pernah mengajar di Ponpes Al-Khoir kab Padang Lawas, sekarang bekerja sebagai Tentor sekaligus konsultan di EHF (Europe Hadharah Foundation) sebuah lembaga belajar Bahasa dan konsultasi belajar ke Eropa yang memiliki cita-cita untuk membumingkan Islam di Eropa pada Umumnya dan Jerman serta negara-negara yang berbahasa Jerman pada Khususnya

Lihat Juga

Garut Kebanjiran, Gubernur Langsung Turun Tangan

serambiMINANG.com –¬†Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ahmad Heryawan meninjau lokasi yang terkena dampak bencana banjir bandang …

Tinggalkan Balasan