Beranda / Berita / Bangga Menjadi Indonesia, Karena Banyak Negara Iri Dengan Indonesia

Bangga Menjadi Indonesia, Karena Banyak Negara Iri Dengan Indonesia

Bangga-Menjadi-Indonesia-Karena-Banyak-Negara-Iri-Dengan-IndonesiaserambiMINANG.com – Bangsa Indonesia wajib menjaga dan mengamalkan nilai-nilai Pancasila demi untuk menciptakan perdamaian abadi di Bumi Nusantara. Hal ini karena Pancasila merupakan dasar negara dan ideologi bangsa  adalah kunci untuk menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dari ancaman paham kekerasan dan terorisme.

“Banyak negara yang iri dengan Indonesia karena stabilitasnya luar biasa, meski didalam negeri masih banyak permasalahan. Itu semua kuncinya adalah Pancasila yang didalamnya terdapat nilai-nilai luhur untuk mewujudkan kehidupan bernegara yang damai dan tentram,” ujar Ketua Kajian Timur Tengah dan Islam Pascasarjana Universitas Indonesia (UI) Dr Muhammad Luthfi Zuhdi di Jakarta, Senin (5/10/2015) kutip serambiminang.com dari okezone.com.

Di antara nilai-nilai Pancasila itu adalah civil society yang kuat, khususnya untuk kelompok Ormas Islam yang ada dalam Nadhlatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah). Ia optimis bila NU dan Muhammadiyah tetap berada di jalur yang benar, para pelaku penyebar propaganda paham kekerasan dan terorisme akan kesulitan bergerak di Indonesia lanjut Luthfi.

Luthfi memberi contoh dengan apa yang terjadi di Mesir dimana Ikhwanul Muslimin dan militer sama-sama keras dan tidak pernah menemui titik temu. Menurutnya, itu terjadi karena civil society-nya lemah. “Di sana ada Al Azhar. Tapi itu tidak kuat menandingi kekuatan militer dan Ikhwanul Muslimin. Yang terjadi, siapa yang kuat, maka dia yang menguasai. Jangan sampai itu terjadi di Indonesia karena itu, kita harus bersama-sama memperkuat civil society.

Baca :   MashaALLAH, Jerman Susul Turki Tampung Pengungsi Suriah

Saat Luthi mengaku tengah melakukan penelitian tentang faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya tindak kekerasan. Ia berharap penelitian itu bisa memberikan langkah-langkah bagaimana masyarakat bisa menangkal masuknya paham kekerasan. Dari pengamatan yang selama ini ia lakukan, ia menilai apa yang telah dilakukan pemerintah, dalam hal ini Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) sudah cukup bagus. Namun ada beberapa hal yang harus ditingkatkan, agar upaya-upaya itu bisa memberikan hasil maksimal.

Begitu juga yang diungkapkan anggota teroris yang kini justru menjadi aktivis anti terorisme, Ali Fauzi Manzi. Menurutnya, Indonesia memiliki ‘senjata’ yang ampuh dalam menangkal terorisme itu toleransi antar umat beragama.

Menurut adik kandung Amrozy, terpidana mati bom Bali ini, “Para pelaku kekerasan dan terorisme menyerang sasarannya melalui ideologi dan agama. Bila ideologi kita yaitu Pancasila dan pemahaman agama, terutama agama Islam semakin kuat, otomatis propaganda-propaganda kekerasan, terutama ISIS, akan mental dengan sendiri,”

Yang pasti, upaya penguatan Pancasila dan agama itu harus terus ditingkatkan, terutama dalam mengantisipasi propaganda Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) yang semakin menglobal. “Jangan pernah kendur, apalagi lengah dalam melakukan pencegahan paham kekerasan dan terorisme karena mereka Mereka bisa ‘menusuk’ melalui berbagai cara,” lanjut Ali Fauzi.


Tentang Eka Sulistyo Ningsih

Lihat Juga

Merajut Kebhinekaan Melalui Pendidikan Karakter Kebangsaan

serambiMINANG.com – Indonesia merupakan bangsa yang besar. Dengan semboyannya yang khas “Bhinneka Tunggal Ika”, yang bermaksud …

Tinggalkan Balasan