Beranda / Berita / Google, Twitter, Facebook, dan Yahoo Harus Membayar Pajak Yang Selama Ini Tidak Dibayarkannya ke Indonesia

Google, Twitter, Facebook, dan Yahoo Harus Membayar Pajak Yang Selama Ini Tidak Dibayarkannya ke Indonesia

google-facebook-yahoo-twitterserambiMINANG.com – Facebook, Google, Twitter, dan Yahoo memiliki banyak pengguna di Indonesia. Perusahaan multi nasional tersebut seharusnya membayar pajak di Indonesia karena mendapatkan penghasilan dari Indonesia.

“BKPM tentu mendukung badan usaha yang semestinya mengikuti ketentuan seperti membayar pajak dan tidak dipungkiri memang tadi yang disebutkan (twitter, google, facebook, yahoo) memberikan layanan iklan dan lainnya,” jelas Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Franky Sibarani, seperti dilansir detik (8/4/2016).

Sekarang perusahaan tersebut akan menjalani proses pemeriksaan oleh Direktorat Jendral Pajak (Ditjen Pajak). Pasalnya keempat perusahaan tersebut telah tercatat sebagai jenis Penanaman Modal Asing di BPKM sejak beberapa tahun yang lalu.

Baca :   Bom Ankara Turki: Facebook Aktifkan Fitur Seperti Aksi Teror di Paris, Tapi Tidak Untuk Pilihan Mengganti Foto Profil

“Kita melihat bahwa temuan dari Ditjen Pajak setelah nanti hasilnya seperti apa tentu akan dikoordinasikan dengan BKPM dan nanti kita akan lihat potensi sanksinya seperti apa,” tegas Franky.

Mentri keuangan juga menambahkan bahwa keempat perusahaan tersebut tidak pernah membayarkan pajak penghasilan (PPh) badan dan PPn atas berbagai transaksinya kepada negara Indonesia.

“Google, Facebook, Twitter, Yahoo itu sama sekali nggak pernah bayar pajak Indonesia makanya kita akan periksa,” ungkap Menteri Keuangan, Bambang Brodjonegoro


Tentang han

Sedang BELAJAR.... dan terus BELAJAR

Lihat Juga

Inilah Yang Menyebabkan Google Terjerat Masalah Pajak di Indonesia

seramiMINANG.com – Pemerintah melalui Direktorat Jenderal Pajak (Ditjen Pajak) menunjukkan keseriusan mengejar kewajiban pajak dari …

Tinggalkan Balasan