Beranda / Berita / Politikus Partai Gerindra Tuding Jokowi Dalangi Kasus Archandra

Politikus Partai Gerindra Tuding Jokowi Dalangi Kasus Archandra

 

serambiMINANG.com – Anggota Komisi III DPR Muhammad Syafi’i yang membidangi hukum menuding Presiden Joko Widodo ada di balik kisruh status kewarganegaraan Archandra Tahar. Politikus Partai Gerindra itu bahkan menyebut Jokowi -sapaan Joko Widodo- sudah layak dimakzulkan karena melanggar undang-undang.

Syafi’i mengatakan, pengangkatan warga negara asing (WNA) sebagai menteri ESDM jelas sudah menyalahi Undang-Undang Kewarganegaraan. “Jokowi bisa di-impeachment karena melanggar undang-undang,” ujarnya di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (18/8).

Syafi’i mengatakan, Badan Intelijen Negara (BIN) tak bisa disalahkan dalam kasus Archandra. Sebab, lembaga intelijen pimpinan Sutiyoso itu justru tak dilibatkan dalam menyisir rekam jejak calon menteri.

Karenanya anak buah Prabowo Subianto di Gerindra itu meyakini Jokowi sebenarnya sudah tahu Archandra sebenarnya menjadi warga negara Amerika Serikat. Artinya, kata Syafi’i menegaskan, Jokowi tidak dalam posisi kecolongan tetapi justru yang memainkan skenario tentang Archandra.

Baca :   Ahok Berencana Bongkar Lapangan Golf di Kemayoran, Kenapa?

“Siapa yang berani jebak? Masa iya sebegitu ketat Jokowi kecolongan. Dari sisi hukum, ini sebuah skenario. Dan yang memainkan skenario itu Jokowi,” tudingnya.

Apakah Fraksi Partai Gerindra akan mengajak fraksi lainnya untuk menggulirkan pemakzulan terhadap Jokowi? Syafi’i mengaku pesimistis. Pasalnya, partai-partai yang dulunya bergabung di Koalisi Merah Putih (KMP) sebagai pendukung Prabowo di Pilpres 2014 justru kini membelot menjadi pendukung pemerintah.

“Dalam peta politik, ini dianggap cari popularitas karena partai sudah sama Jokowi. Kalau KMP masih seperti adanya, saya kira cepat selesai (pemakzulan, red),” pungkas legislator asal Sumatera Utara itu.(jpnn)politikustudingjokowimelanggarundangundang


Tentang ahmad pendra

“Fokus pada solusi, bukan berkubang pada masalah yang ada”

Lihat Juga

Serangkaian Skenario Melemahkan Umat Islam Era Presiden Jokowi

Tahun 2017 baru berjalan satu bulan, namun kezhaliman dan serangan kepada islam dan umat islam …

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: